RSS
 

Archive for March, 2014

Agama Pemrograman

06 Mar

Saya paling ga suka saat ada orang yang terlalu fanatik sama bahasa pemrograman tertentuMereka hanya menguasai satu bahasa pemrograman aja (atau dua lah), dan karena itu mereka jadi fanatik, mereka pikir bahasa pemrograman mereka paling bagus, paling keren bla bla bla. Banyak banget saya kenal orang yang Maniak sama Rails, Java, PERL atau PHP. Dan yang paling menyebalkan tuh, disaat mereka mau bikin aplikasi apapun, mereka suka maksain pake bahasa pemrograman mereka itu, dan ga mau pake yang lain. Udah kayak agama aja.

Padahal menurut saya, harusnya kalo kita bikin aplikasi, disesuaikan, kebutuhannya apa, key point yang harus dicapai apa, dan aplikasi-nya mau jalan di platform apa dan lain sebagainya. Kalo untuk aplikasi pribadi sih saya ga begitu peduli, tapi kalau untuk aplikasi enterprise, harusnya kita pilih-pilih, alasan bodoh kalau kita nentuin bahasa pemrograman duluan, sebelum tau requirements aplikasinya apa. Menurut saya harusnya pelajari dulu requirements aplikasinya seperti apa, baru kita pilih bahasa pemrograman apa yang cocok untuk mencapai itu semua.

Saya sendiri ga pernah fanatik sama bahasa tertentu, karena saya tau tiap bahasa pemrograman tuh ada kelebihan kekurangannya. Misalnya ini halaman depan www.dilacak.com dibikin pake rails, ya emang saya suka sama rails, ringan, tampilannya smooth, dan (pendapat pribadi) masa kini banget. Tapi lihat Aplikasi web-nya Dilacak Webapp dibikin pake PHP, dulu Rails belum se-hits sekarang, masih banyak bug, ga mungkin saya bikin aplikasi komersil pake bahasa yang belum mature. Untuk backend engine nya sendiri saya bikin pake PERL, engine untuk nerima data lewat TCP socket dari ratusan unit GPS tracker yang ngirim data setiap 10 detik sekali, pertimbangannya, PERL kuat banget dikasi load yang tinggi, resource-nya kecil, dan enak dipake multi-threading. Ada satu project saya yang lain, project iseng-iseng Smudachi, saya bikin pake Java.

Coba kalo saya orang yang fanatik sama satu bahasa pemrograman, saya bikin semua pake RAILS misalnya, atau pake PHP semua, atau pake PERL semua, kalo seperti itu gimana? bisa kan?. Jawabannya bisa, pasti bisa. Bikin aplikasi backend pake RAILS atau bikin website pake PERL itu sama kayak ngebuka baut pake gunting, bisa, tapi ga efektif. Jadi menurut saya (lagi) kalo mau bikin aplikasi tuh liat dulu kebutuhannya apa, apa yang harus diutamakan, misalnya security kah? atau availability? atau scalability? atau performance? Pilih bahasa pemrograman yang cocok, jangan asal pake apa yang kita bisa aja, karena hasilnya akan konyol, atau lebih parah lagi kita akan dibilang idiot karena ke-fanatikan kita.